Beranda Lingkungan Gunung Anak Krakatau Meletus 44 Kali, Status Waspada

Gunung Anak Krakatau Meletus 44 Kali, Status Waspada

BERBAGI
Gunung Anak Krakatau menyemburkan lava, yang terlihat dari perairan Selat Sunda, Kalianda, Lampung Selatan, Kamis, 19 Juli 2018. Data Vulcano Activity Report (VAR) mencatat Gunung Anak Krakatau telah meletus 272 kali. ANTARA FOTO/Elshinta

BANDARLAMPUNG – Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung, sepanjang Jumat, 21 September 2018, hingga Sabtu dinihari, 22 September 2018, mengeluarkan 44 kali letusan menurut siaran pers Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

BMKG mengutip laporan petugas pemantau aktivitas Gunung Anak Krakatau, Deny Mardiono, yang menyebutkan bahwa selama pengamatan, 21 September 2018, pukul 00.00-24.00 WIB, teramati 44 kali letusan dengan tinggi 100-600 meter dan keluarnya asap hitam.

Menurut laporan petugas Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Pos Pengamatan Gunung Api Anak Krakatau, pada malam hari dari CCTV teramati sinar api dan aliran pijar ke arah selatan. Selain itu, terdengar suara dentuman dan dirasakan getarannya dengan intensitas lemah di pos Pengamatan Gunung Anak Krakatau, yang menunjukkan ombak laut tenang.

Asap kawah teramati berwarna putih dan kelabu tipis hingga tebal dengan tinggi 50-200 meter di atas puncak kawah. Sedangkan frekuensi kegempaan dan letusan tercatat 253 kali dengan amplitudo 41-52 mm dan durasi 23-410 detik. Tremor menerus (Microtremor) terekam dengan amplitudo 4-53 mm (dominan 45 mm).

Berdasarkan kondisi itu petugas menyimpulkan aktivitas Gunung Anak Krakatau masuk kategori level II atau waspada, dan menyarankan warga dan wisatawan tidak mendekati area dalam radius dua kilometer dari kawah. [Tempo.co]

BERBAGI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here